• Senin, 17 Januari 2022

Buruan SAE Kota Bandung Jadi Rujukan Organisasi Rikolto

- Minggu, 14 November 2021 | 10:49 WIB
Wali Kota Bandung Oded M Danial (kanan) mengajak rombongan Rikolto melihat pengaplikasian Buruan SAE yang terintegrasi dengan Kurangi Pisahkan Manfaatkan (Kang Pisman) di Pendopo Kota Bandung, Sabtu, 13 November 2021. (Humas Pemkot Bandung)
Wali Kota Bandung Oded M Danial (kanan) mengajak rombongan Rikolto melihat pengaplikasian Buruan SAE yang terintegrasi dengan Kurangi Pisahkan Manfaatkan (Kang Pisman) di Pendopo Kota Bandung, Sabtu, 13 November 2021. (Humas Pemkot Bandung)

BANDUNGNEWSPHOTO - Organisasi ketahanan pangan internasional Rikolto datang ke Kota Bandung untuk melihat Buruan Sehat Alami Ekonomis (SAE) sebagai rujukan permodelan urban farming.

Wali Kota Bandung Oded M Danial berdiskusi dan mengajak rombongan Rikolto yang terdiri dari perwakilan dari Bali, Solo, dan Depok melihat pengaplikasian Buruan SAE yang terintegrasi dengan Kurangi Pisahkan Manfaatkan (Kang Pisman) di Pendopo Kota Bandung.

Oded menuturkan, konsep Buruan SAE muncul atas keprihatinannya terhadap kondisi pangan di Indonesia, khususnya Kota Bandung.

Baca Juga: Yana dan Rappi Tampan Bagikan Alquran dan Juz Amma untuk Dorong Visi Bandung Agamis

Menurutnya, ketergantungan terhadap pasokan pangan dari luar daerah, bahkan impor cukup miris jika menilik pada kondisi alam Indonesia yang subur.

"Indonesia dianugerahi menjadi negeri sangat subur makmur. Hampir segala macam tumbuh di Indonesia, saking suburnya. Tapi saya prihatin setelah di atas 70 tahun, ketan saja kita ada yang impor. Garam, sayuran, buah-buahan juga impor," ucap Oded di Pendopo Kota Bandung, Sabtu, 13 November 2021.

Terlebih, saat Oded melihat kultur perkotaan yang memang tidak begitu dekat dengan konsep perkebunan, ini harus mendapat perhatian khusus. Mengingat terbatasnya lahan untuk bisa mengaktivasi kebun.

Baca Juga: Omzet Pasar Kreatif Bandung 2021 di Cihampelas Walk Tembus Rp3,8 miliar

"Ketika mendapat amanah, saya berpikir kalau sebuah kota yang terbatas lahannya kemudian mampu menghadirkan ketahanan pangan itu baru istimewa. Kalau wilayah kabupaten yang punya banyak lahan itu biasa-biasa saja," ujarnya.

Ketika pandemi Covid-19 melanda Indonesia, Oded menilai pelaksanaan konsep berkebun di perkotaan menjadi semakin penting. Sehingga Ia terus memperkuat Buruan SAE untuk membangun ketahanan pangan. Minimal untuk memenuhi level rumah tangga.

"Ketika pandemi, apabila sampai lockdown ini tidak bisa kemana-mana. Bisa jadi pasokan tidak masuk Kota Bandung. Kalau pasokan ini berhenti kita bisa kelaparan," tegasnya.

Baca Juga: Pembinaan Olahraga Sepak Bola Harus Berkesinambungan

Lebih lanjut, Oded menuturkan, konsep Kang Pisman ini menjadi saling dukung dengan Buruan SAE. Yakni sekaligus menjadi solusi untuk persoalan sampah yang menjadi masalah utama perkotaan.

"Pengolahan sampah paling efektif itu di hulu, bukan di hilir. Artinya dari warga. Karena paling mahal biaya pengolahan sampah itu pada biaya operasional dan tiping fee. Kalau desentralisasi selesai, minimal di TPS memotong efisiensi," ulasnya.

Sementara itu, Regional Direcktor Rikolto Indonesia, Nonie S. sangat bersyukur bisa datang ke Kota Bandung untuk melihat langsung konsep Buruan SAE.

Baca Juga: Tiga Atlet Para-Renang Jabar Pecahkan Rekor Nasional

Menurutnya, Buruan SAE merupakan implementasi yang komprehensif untuk konsep ketahanan pangan.

"Kita membuat konsorsium tim kota cerdas pangan. Ini program yang Rikolto bawa di 4 kota, yaitu Denpasar, Solo, Depok dan sekarang di Bandung. Ini sudah jalan dari 2017. Dua tahun pertama itu lebih banyak riset dan pada 2019 mulai implementasi," kata Nonie.

Sedangkan Kepala Bappeda Surakarta, Tulus Widayat ikut terkesan dengan keberpihakan kebijakan pimpinan di Kota Bandung.

Baca Juga: Atalia Beri Semangat Atlet Peparnas XVI asal Jawa Barat di Stadium Lukas Enembe Papua

Menurutnya, keseriusan Oded terhadap program ini menjadi kunci penting dalam membangun ketahanan pangan masyarakat perkotaan.

"Bagaimanapun program yang dijalankan perangkat daerah dan masyatakat tergantung political will dari pemimpin. Ini sebagai bekal, karena kami sedang berproses di Solo," ungkap Tulus.***

Halaman:
1
2
3

Editor: Lukman Gusmanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X